Friday, June 26, 2009

Tunggu Bas

Pada ari tuh, aku ada appointment penting kat Kolumpo. Meeting dengan orang jabatan kerajaan kol 2 petang. Bila da kol 10 am, aku cepat-cepat siap. Kol 12 aku jangka mesti da sampai Terminal One, dan naik bas. Mesti sampai Kolumpo kol 1, untuk lunch dengan member sebelum gi meeting.

Jadi aku siap-siap mandi, dan teros jalan kaki ke bus stop. Fail berisik dokumen penting aku jinjit. Mata ashek pandang jam. Dari rumah sampai ke bus stop dalam 20minit berjalan, lebeh kurang 1.5 km. Penat!!!


On da way ke sana, aku nampak macam-macam kat area taman perumahan aku. Ader orang tebas rumput, potong pelepah pokok kelapa, turap jalan, pasang sign board baru dan lenlain.

"Nih sumer aktiviti untuk tambah keyakinan rakyat.. kalo tak, mampuih kalah next election"

Sampai ajer kat bus stop yang letaknya depan klinik kerajaan, aku nampak ader atuk tuh tertinjau-tinjau ke arah jalan. Aku rasa dia menunggu bas. Bila da dekat ajer dengan bus stop tuh, aku tengok pakcik tuh blah, sambil tertoleh-toleh ke belakang. Aku da tak sedap ati. Takut-takut bas tak berenti kat sini. Sebab first time aku tunggu bas kat bus stop tuh. Gatal nak mencuba.

Aku pon tunggu. Pakcik tuh da blah da.. sambil jalan, dia toleh keblakang, tengok kot-kot ader bas lalu (agaknya la). Kesian pakcik tuh. da la tua, kaki tertempang-tempang. Lima minit pas tuh ader la makcik tuh dengan anaknya datang ke bus stop tuh, dari klinik. Aku berdiri depan bus stop. Mata ashek pandang jam. Kaki bergoyang. Nak cepat.

Aku da nampak bas dari jauh. aku tahan dengan tangan kiri. Bas tu tak berenti.

"Aaaa.. bodoh.. aaa bodoh...." kata makcik tuh (sebenarnya makcik tuh tak cakap aper.. aku ajer yang selalu pikir melampau. Kesian makcik tuh).

"Paranoid " kata akak aku satu masa dulu.

Aku tunggu lagi.

Ader teksi lalu. Aku tahan dengan tangan kanan. Tapi tak berenti.
"HAHAHAHAHAHA.. loser..." kata makcik tuh, dari bisikan ati seorang paranoid. Aku panas. Bukan pada makcik tuh. Tapi pada bas dan teksi tuh.

Aku tunggu lagi.

Ader nyonya tengah lintas jalan dari klinik, untuk ke bus stop tempat aku tunggu. Aku nak tengok luck dia. Sampai ajer dia kat tempat aku berdiri, ader teksi lalu. Dia angkat tangan sekali ajer, terus teksi tuh berenti. Aku nak tumpang, tapi da penuh.

Aku tunggu lagi.

Jam da 11.30. Aku kene cepat. Kol 12 da kene naik bas kat Terminal One. 10 minit pas tuh sampai satu lagi bas. Aku tahan.

TAK BERENTI PONNNN!!!!

aku rasa makcik tuh da tergolek berguling-guling da tengok bertapa tak bertuahnya aku. Kalo ader tin kosong maun kene baling. Tapi makcik tuh bwat aper? dia tak tahan bas, teksi pon.. tunggu orang agaknya.

Mulut da kumat kamit, mintak tolong Tuhan. Tinggal 10 minit sebelum kol 12. Bila sampai ajer satu teksi buruk. Terus aku tahan dengan sepenuh hati (maksudnya angkat tangan sambil membuat facial expression yang sepatutnya). Alhamdulillah. Ader satu seat kosong. Dapat naik. Aku pandang makcik tuh dengan penuh kasihan.

"Saya mintak maaf yea makcik.." aku kata dalam ati.

2 tembakan:

  1. Mysterious Lady ( June 27, 2009 at 2:03 PM )

    mencabar betul tahan teksi ye
    lainkali call taxi kn sng
    xpun call kwn mintak hantarkn heheh

  2. izzah ( June 29, 2009 at 2:33 PM )

    iyola!

    bak kato lady mistoghi kek ateh neh, apo ko x tepon yo teksi tuh???

    bepinau ko tunggu kek stesen bas tuh, seb bek x bodaghah idong!nak jalan ko sanun pon, buek basah badan yo~baek ko tunggu kek mobil yo, lagi sonang~sah2 eh copek dapek bas~